When You Say Nothing at All

Just When No Words Can’t Hide

Maunya kalo di Bank pelayanan adalah segalanya..!!

with 11 comments

Sial…
Sial…
Sial…

Kata – kata itu yang keluar dari mulutku siang ini…, kenapa yah hari ini koq sial banget…

Jadi begini ceritanya kenapa saya yang tidak biasanya misuh – misuh ini sampai begitu kesal. Siang tadi sama ibuku disuruh cetak / print semua buku tabungan yang ada mulai buku tabungan dari ibuku, aku, dan adekku, setidaknya ada 4 Bank berbeda yang harus saya datangi untuk mem-print buku tabungan untuk melihat “Bagaimana” kondisi keuangan negara… Saya pun meluncur dari rumah tepat pukul 11.30 BBWI dimana sang mentari lagi marah… PUAANNNAAAAASSSS BANGET…!!.

Bank pertama yang saya kunjungi tergolong sepi, bank tersebut merupakan anak perusahaan bank terbesar di negeri ini ( ya iyalah pemiliknya pemerintah…. ) yang berbasiskan syariah, disana ngga sampe lima menit urusan cetak mencetak selesai, pelayanan “yang hanya” sekedar cetak buku tabungan saya anggap “sangat memuaskan…”

Saya pun beralih ke Bank kedua, yaitu bank yang katanya terbesar di Indonesia (karena milik pemerintah gede karena hasil merger ), disini saya mencetak 3 buah buku tabungan dengan sukses karena tidak perlu ngantri dan punya counter khusus cetak – mencetak buku, dan urusan pun cepat selesai, pelayanan sangat memuaskan di Bank satu ini…

Selanjutnya perjalanan ke Bank selanjutnya, yang menurut ilmu yang telah diberikan di bangku kuliah tentang ngitung – ngitung jarak terpendek dan terefisien akhirnya sayapun menyambangi ke Bank tersebut yaitu Bank Punya pemerintah yang ngga bisa di merger dulu pas Krisi Ekonomi tahun 1998, namun sial di pintu masuknya terpampang pengumuman ISTIRAHAT, saya pun melirik jam di HAPE, ouw ternyata sudah pukul 12.05 BBWI ternyata, sambil menggerutu “koq ada ya Bank make acara istirahat – istiraha segala…” saya pun berlalu menuju ke Bank Selanjutnya yang harus didatangi..

Di Bank swasta terbesar di negeri ini yang selalu memberikan hadiah utama berupa Mobil, Motor dsb, saya pun menyebut Bank ini adalah bank ke tiga yang saya sambangi siang ini, soalnya bank yang tadi yang lagi istirahat tidak berhasil saya sambangi. Sampai di gedungnya yang terletak di jalan protokol jogja suasana pasar langsung menyergap, bagaimana tidak, orang – orang sedang duduk – duduk di depan gedung bank tersebut, sekilas layaknya pasar kranggan berpindah tempat, namun setelah masuk ke dalam gedung bank suasana dinginnya penyejuk udara langsung membuat kepala yang dari tadi kepanasan di jalan langsung dingin. Memang siang tadi bank tersebut lagi rame – ramenya sehingga antrian pun panjang di konter untuk narik duit atawa nabung, tapi di bagian lain tempat untuk cetak – mencetak tidak terlalu panjang, kira – kira sekitaran 15 menit mengantri di counter 26 tempat cetak – mencetak buku akhirnya saya terlayani dengan baik juga…. lumayanlah.. habis rame banget banknya.. tapi cukup memuaskan pelayanannya…

Tiada urusan lagi di Bank ke tiga itu saya pun menuju ke Bank ke Empat yaitu bank yang tadi yang saya bilang lagi ISTIRAHAT, bank pemerintah yang punya cabang yang katanya sampai ke pelosok – pelosok negeri ini, dalam perjalanan menuju ke Bank tersebut pujaan hatiku nge-SMS kalo dia lagi sendirian di D3 Ekonomi nunggu rapat dengan dosennya, yaudah melihat jam yang masih 12.35 saya pun meluncur dahulu ke situ, itung – itung ketemu dia yang sehari sebelumnya belom ketemu. Sampai disana ngga sampe 10 menit doank, soalnya si dosen yang ditunggu dateng.. yah dengan kecewa saya pun harus ngacir dari D3 Ekonomi.

Engga sampai 5 menit sampai juga di Bank ke Empat, di daerah terban sebelahnya El’s toko komputer murah. Yaelahh sampai disana ternyata Bank tersebut belom buka.. Jam menujukkan pukul 12.47, masa aku harus nunggu selama lebih dari 10 menit ? sial, mana Bank dikunci segala, masa nasabahnya disuruh nunggu diluar ? sial sial..

Memang bank nya kejam… ngepas Jam 1, banknya baru dibuka.. ehh ternyata di dalam sudah ada 2 ibu – ibu beserta anak – anaknya yang imbisil, sial koq mereka bisa di dalam ? sial sial. Karena berhubung ingin cepat selesai dan cuma mau ngeprint doank, dan seperti biasa prosedur di Bank tersebut yaitu dengan menaruh buku tabungan disebuah keranjang plastik, nanti nama nasabah akan dipanggil satu per satu menunggu tellernya menyelesaikan permintaan nasabah seperti menyetor, mengambil, dan yang kayak saya Ngeprint..

Satu per satu nasabah dipanggil, sampai pada akhirnya koq saya ngga dipanggil – panggil ya ?, trus si Mbak Tellernya nanya gini :
Mba Teller = ” Masnya tadi mau apa ?”
Saia = “Hla, saya tadi mau ngeprint buku….”
Mba Teller = ” Atas nama Bapak Indra ?”
Saia = ” Bukan Mba, atas nama Ibu Rasyia..”
Mba Teller = ” Ohh.. masa ? Wahh ketuker bukunya dengan Mba …… (aku lupa namanya siapa..)”
Saia =” APA MBA ? ohh tidaaaakkk…., Nah Trus bagaimana nih ?”;
Mba Teller = “Maaf mas, sebentar saya teleponkan orangnya dulu..”

Mbaknya nelpon berkali – kali…, Akhirnya tersambung, ternyata orangnya udah di jalan magelang atas, alias udah dekat dengan sleman…

Mba Teller = “Sebentar ya mas, orangnya udah di jalan magelang, masnya tunggu sebentar…”
Saia = “Hmmmmmm….. (sambil mengumpat di dalam hati.. SIAL…)”

Setelah menunggu lebih sejam ibu – ibu yang membawa lari buku tabungan ibuku akhirnya datang… dan kemudian meminta maaf kepada saya… sial, mbok ya diliet-liet dulu itu buku atas nama siapa ? Mba Tellernya juga maen kasih aja tuh buku kepada itu ibu – ibu, masa ngasih buku ngga liet – liet juga atas nama siapa ? untungnya ibu – ibu yang membawa lari itu buku dikenal sama mba tellernya.. lha kalo tidak ? alamat buruk buat saya, nasabah setia, hla kalo orangnya ngga beritikad baik mengembalikan bukunya ? wahh bisa berabe saya dimarahi ibu… Pelayanan bagaimana kalo begitu ? pelayanan jelek doonkk, kesalahan yang dibuat mereka membuat saya harus menunggu lebih sejam… SIAL…

Wahh kesalahan kan terletak oleh mba tellernya, SEHARUSNYA saya mendapatkan kompensasi atas kesalahan mereka, kasi minum kek, kasi maem kek, diperhatikan sedikit sama orang bank-nya, ini kayaknya mereka sering nyuekin nasabah mereka, apakah karena di bank ini nasabahnya kelas bawah ? yang hanya sedikit nabungnya ? sehingga pelayanannya agak gimana gitu ?

Kalo sampai ketuker buku tabungan menurut saya itu adalah kesalahan fatal dari mba Tellernya, hla kalo terjadi hal – hal yang tidak diinginkan, saya sebagai nasabah tidak mempunyai bukti kalo saya mempunyai tabungan disitu ? Untungnya tidak terjadi hal – hal yang buruk…

Dan akhirnya disaat saya meniinggalkan bank tersebut, mba teller mengucapkan maaf berkali – kali, mungkin nyadar ya kalo kelalaliannya akan berakibat fatal..
Sudahlah pelajaran buat saya… Pelajaran kalo hari ini SIAL di Bank..

Tulisan ini tidak bermaksud untuk menghina, mencela, mencaci maki, menjelek jelekkan, tapi cuma sekedar uneg – uneg dari dalam hati, sebuah saran menuju perbaikan….

Bank 1 sampe 3 ngga saya kasi link nanti dikira promosi, bank yang bermasalahnya yaitu Bank INI cabang Terban Yogya

Kudzi Parenrengi
Seorang Petarung untuk lolos dari loebang jarum pengangguran…

Supported by
TheParenrengi’s Corp.

Written by kudzi

Februari 6, 2008 pada 2:35 pm

Ditulis dalam Curhat Nehhhh, Ngga Penting

11 Tanggapan

Subscribe to comments with RSS.

  1. Wuih, bener2 ceroboh tu teller. Kayaknya kamu kirim aja, deh, postingan kali ini ke surat pembaca kompas. Mesti dimuat. Biar bagian public relations-nya baca n berusaha untuk perbaikan. Tapi gawat juga, ya, kalo mbak tadi malah dipecat ato nggak dipotong gajinya… Hehe…

    Arin

    Februari 6, 2008 at 10:45 pm

  2. ya…dimaklumi aja, ji. namanya juga orang lagi teler.

    Pacarnya Zaskia Mecca

    Februari 7, 2008 at 10:34 am

  3. “koq ada ya Bank make acara istirahat – istiraha segala…” –> ya namanya jg manusia..bikin APM aja sono. Automated Printing Machine

    ferdi

    Februari 10, 2008 at 7:16 am

  4. Hmm.. makanya zi, minta posisi di bank-yang-belum-kamu-sebut-namanya itu ama babe, biar bisa kamu perbaiki bank nya, sekalian pengalaman kerja, hohohohoho.. sekali dayung 1-3 pulau terlampaui

    yang punya bramantyo.com

    Februari 10, 2008 at 9:54 am

  5. mending bikin bank sendiri …heheheh..>!!

    denbagus

    Februari 11, 2008 at 12:59 pm

  6. @ denbagus
    kudzi kan malah yang punya BI. piye tho?😛

    Pacarnya Zaskia Mecca

    Februari 14, 2008 at 3:14 pm

  7. Ho o tu, Mas Kuzdi ngepos di bank itu aja. Minta posisi sama Babe, ntar benahin tu bank nya…ha ha ha..
    btw, emang di bank yang bagus pelayanannya, kalo ada kesalahan ato kekhilafan kayak gitu. klien dikasih kompensasi, makan atawa minum ya ??
    perasaan belum pernah tau tu….

    Friend

    Maret 12, 2008 at 8:00 am

  8. cerita yang menarik….😀

    dharma

    Maret 18, 2008 at 2:26 am

  9. vote kudzi for dirut BI… hohoho…

    alva.hendi

    Maret 19, 2008 at 6:41 am

  10. huahaha…
    sukurin…
    dodol…
    smoga aku gak bakal kaya gitu…
    anak bos BI dikerjain teller…

    wib

    Maret 25, 2008 at 5:23 am

  11. makanya, jadi direktur!!!!

    awik1212

    Maret 26, 2008 at 5:25 am


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: