When You Say Nothing at All

Just When No Words Can’t Hide

Itu Standarmu ?

with 5 comments

Terheran – heran siapa sih yang men-Track Back tulisanku yang Maaf Lahir Bathin , setelah dikunjungi blognya ternyata blognya si antobilang ngundang buat acara blonjo kupat, acaranya temu kangen dan saling kenal para blogger jogja, liputannya ada di link ini

Usut punya usut ternyata si kang mas Joe yang men-Track Backnya…

Awalnya sih tidak ada rencana mau kesana, habis sama siapa perginya ? lha nanti sampai disana ngga ada yang dikenal kan ngga lucu, pas hari H-nya si joe SMS, “Ji, ayo kopdaraan…”,ya akhirnya meluncurlah diriku ke tempat Joe buat jemput dia.., ternyata disana lama nunggu, lama nuggu si joe cuci motor bututnya itu…

Si gento (temanku juga, seorang pemain teatre SMU 8 dan seorang fotografer cewek berbusana minim…) yang ternyata juga mau ikut, dia terkena sihir si joe yang bilang mau liat – liat cewek UPN, ehh ternyata miskin cewek disana.. cuma ada 3 cewek yang dateng diacara kopdar itu.. tertipu sama si joe…. (ya tertipu, gimana tidak tertipu coba, tipuannya make kata – kata :” ada sexy dancer Lohhh… !!”, payahh…).

Akhirnya siang2, kira – kira jam 11.30-an, saat panas matahari menyengat, membelah kota jogja, akhirnya kami pu bertiga meluncur ke UPN yang terletak di Ring Road Utara Jogja.., sesampainya disana, ternyata acaranya saja belom dimulai, lha piye tho ? katanya mulainya jam 10 pagi tadi ? ternyata masih siap2 buat confrence dengan para blogger di makassar dan jakarta..

Tak lama kemudian, setelah kenyang dengan cemilan – cemilan melimpah (yang dengan sadis diembat aku, joe dan si gento), akhirnya dengan tidak malu – malu ehh ngga ding, karena si gento itu ada acara yang mendesakk.. jam 1-an di sekolahnya… kami pun pamit dengan teman – teman para blogger, Nice to be with you guys…

Dalam perjanalan mau pulang, si gento bilang ada Japan Festival di Benteng Vredeburg (Bener gak yahh tulisannya ?), “Ayo kalian ke sana aja, banyak target yang bisa difoto disana…!!” ujar si gento dengan penuh tipu iblis…, ya udah akhirnya aku dan si joe pergi ke sana berdua..

Nahh.. dalam perjalanan menuju ke sana ada cerita atau lebih tepatnya percakapan ngga jelas tentang cewek antara aku dan si joe, salah satu percakapannya kira – kira begini …

“Dzi, gimana sih kamu itu to ? aku aja yang naek motor butut saja bisa dapat cewek ?, lha kamu yang bawa JAZZ kemana – mana ngga dapat – dapat, belajar sama mas mu ini doonkk…” ujar si joe, layaknya pendekar cinta dari kaki merapi…

“Yaya joe… mungkin belom dapet aja kali….!!” ujar ku, memelas…

Ketika percakapan itu berlangsung aku jadi teringat dengan percakapan seorang teman yang bertandang ke rumah malam sebelumnya.. mau upload file tugas, namanya si bram.. percakapannya begini..

“Bram, ngga tau yah kenapa si Ms.Mawar (bukan nama sebenarnya.. dan agar seperti korban perkosaan.. heheheee…), koq sekarang kayaknya mendekati aku… kenapa yah ?” ujar ku sama bram…

“Hati – hati lho dzi…, tapi itu terserahmu ding…, enak lho dekat – dekat dengan dia..” ujar bram menasehati…

“Lha masalahnya aku tak enak sama sahabatku (kita sebut saja dengan Mr.Kolor Ijo, biar jadi tukang perkosa Ms.Mawar) yang pernah jadi pacarnya dan kepengen balik lagi… nanti dikira aku ngembat…” balasku..

“Gini, dzi, si Mr.Kolor Ijo dan Ms.Mawar itu belom dapat pacar lagi karena standar mereka, si Mr.Kolor Ijo mempunyai standar cewek ya si Ms.Mawar itu dan begitu juga si Ms.Mawar mempunyai standar cowok si Mr.Kolor Ijo…. jadi mereka ngga dapat – dapat pacar baru karena standar mereka, dan bahkan kayaknya susah.. susah karena berusaha mencari pengganti dengan standar itu… kan semua orang beda – beda kudz.. ”

“Cobalah liat bagaimana si Mr.Arjuna dari sungai besar (bukan nama sebenarnya… dikasi nama agak bagus karena korban si Ms.Mawar) ‘Hanya’ dipermainkan oleh si Ms.Mawar.. deket sih deket.. kasian si Mr.Arjuna dari Sungai besar harus putus sama ceweknya gara – gara terlalu dekat dengan Ms.Mawar…, aku takutnya kamu juga dibegitukan kudz, si Mr.Arjuna dari sungai besar pulang kampung di sungai gede.. dia deketin kamu to ?” ujar si Bram…

“Waduh bramm… bahaya tuhh !!!, tapi tak apalah aku hanya menolong dia sebatas teman saja…” balasku.

Balik ke cerita awal….

Gara – gara teringat percakapanku dengan si Bram, aku pun bergumam dalam hati, mungkin standar cewekku itu masih Syafriana ya ? mantanku dulu… Apakah selama ini aku masih terus mencari orang yang sama persis dengan dia ? kan ngga mungkin to mencari ornag yang sama persis ? atau setidak – tidaknya “Hampir” menyerupai dia…, lha kalo yang mirip dia sih aku bisa menemukannya, banyak lagi…, dan lagi – lagi ketika sudah sangat dekat dengan dia (yang mirip dengan dia), akupun masih terus mencari yang sama persis dengan dia (syafriana itu), mungkinkah itu setiap kali aku dekat dengan seorang cewek setiap kali itupula aku ragu akan pilihanku itu, aku masih takut, takut nanti dia tidak seusai harapanku, tidak sesuai dengan standar itu…

Mungkin salah satu solusinya standar itu harus diganti…
Tapi bagaimana ya caranya ? kalo kita sudah terbiasa dengan seseorang dan tiba – tiba dia menghilang, apakah serta – merta kebiasaan itu akan hilang juga? tidak kan ? hmmm… susah juga…

Ada yang mau nolongin ?

P.S : Smua Cerita dalam tulisanku ini benar2 terjadi, namun bukan untuk membuat beberapa pihak tersinggung atas tulisanku di atas, yang diambil hanya hikmah dari cerita diatas…, jadi sebelumnya saya mohon maaf sebesar – besarnya…

Written by kudzi

November 10, 2007 pada 10:54 am

Ditulis dalam Curhat Nehhhh, Ngga Penting

5 Tanggapan

Subscribe to comments with RSS.

  1. Emang standart sampeyan itu yang seperti apa bung? Mungkin antobilang bisa di contoh dengan membuat penawaran terbuka untuk pengelola antibilang.wordpress.com (bahasa lainnya belahan jiwa, gitu aja kok susah ngomongnya) * dirajam antokondo™ *

    annots

    November 10, 2007 at 11:20 am

  2. menurutq sie susah bro…
    kalo kita bilang mo nentuin standart kita, soalnya hal yang bedituan bisa dibilang absurt. knapa absurt??
    ya terlalu banyak parameternya…
    mau diliat dari sisi mana aja bisa…
    mendingan sikat aja…
    huahaha…

    wib

    November 13, 2007 at 7:44 am

  3. pukul dulu, urusan belakangan…
    aeh…
    hamili dulu, nikah belakangan😈

    motor butut? motor butut itu modal buat jadi pleboi lho, ji. itu bukan sekedar motor butut. coba buka bawah sadelnya, di situ ada rajahnya…kakakakaka!

    Shelling Ford

    November 15, 2007 at 11:54 am

  4. zii aku tersinggung! huahaha..

    aku pikir satndard itu perlu mempertimbangkan environmet sekarang.. karena jaman terus berubah kan? cuma inget yang prinsip tetep harus jadi prinsip..
    take it easy brow..
    pake standard tengah aja biar bisa tegak jangan standard samping (hhaha apaan cb)jazz ga ada stadardnya yah..

    tepe

    November 16, 2007 at 2:13 am

  5. ooo…
    itu standardmu toh??
    oooo…
    u posting ni tgl 10 november 2007
    padahal u jadian tgl 7 novemenber 2007..

    iya, memang standard bgt berarti.. average laa..

    oooo.. baru taaauuu saya sekarang..
    baji’..baji’..mako ye’??hhhmmmmm…

    pita

    Juli 29, 2008 at 11:18 am


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: