When You Say Nothing at All

Just When No Words Can’t Hide

Surat Sehat

with 6 comments

Yup, sesuai judulnya aku pengen cerita tentang surat sehat, surat sakti yang dikeluarkan dari pihak yang berwenang sebagai syarat buat melamar kerja, beberapa lowongan mensyaratkan persyaratan itu… entah kenapa ya mensyaratkan itu ? padahal nanti juga medical check up ? buang – buang duit saja..

Hari selasa yang lalu (22 april 2008 -red) aku berniat ngirim lamarannya BTN dan BSM, nah dikedua lowongan kerja itu mensyaratkan adanya surat sehat, jadilah pagi itu aku berangkat mencari tempat yang bisa mengeluarkan surat sakti itu, mau ke sardjito, hmmm… pasti udah antri panjang deh.., dokter langganan kantor bapak , baru ada ntar sore, padahal deadline pengirimannya minggu depan, bisa – bisa ngga sampe nanti… ya sudah akhirnya kuputuskan ke puskesmas aja sesuai dengan apa yang tertera di syarat-syaratnya, salah satunya surat sehat dari puskesmas, tapi dimana puskesmasnya ?

Hmm… salah satu solusinya bagus nanya tepe , temanku yang sedang berkutat dengan tugas akhirnya, tepe bilang ada sih puskesmas dekat rumahnya, dekat banget malah, tapi adanya hari sabtu, waduhh… lama donk, ini masih hari selasa… wah kapan ngirimnya? akupun teringat sama puskesmas dekat komplek rumahku dulu di terban, yup puskesmas gondokusuman II, tapi hati – hati disini, parkirnya lumayan mahal, seribu jek, ckckckck…

Akhirnya aku pun meluncur naek mr.jupteng-ku ke situ, letaknya persis sebelum jembatan, jalan ke arah perempatan smp 6. Sampai disana aku pun agak menunggu lama, soalnya ibu – ibu di bagian pendaftaran pasien sedang tidak berada di tempat, akhirnya setelah sekian lama menunggu ibu – ibu itu akhirnya kembali ke habitatnya, ehh ternyata ibu tersebut sedang asyik ngobrol sama temannya di bagian kasir.. dudul payah ahh… orang ditelantarkan.. huh…

Setelah mendaftar dan membayar biayanya (wah yang ini gak nunggu lama…) aku pun disuruh nunggu di belakan puskesmas itu, ternyata bagian poliklinik umumnya disana, pas mau ngelepas jaket (karena puuaannnaasssnya minta ampun disitu…) terdengarlah suara seorang ibu – ibu..

“Dengan suadara Kudzi…!!!” sahut ibu itu dengan lantang…

Dan karena aku sedang ngelepas jaket, aku ngga dengar siapa yang dipanggil..

sekali lagi ibu itu bersuara keras, kali ini dengan suara lebih keras lagi…

“Dengan saudara Kudzi…!!!”

“Iya, iya ibu…” sahutku sambil tergesa – gesa dengan jaket yang belum lepas denga sempurna. Akupun masuk ke dalam bilik pemeriksaan, untunngya ibu – ibu itu yang kemudian aku tahu kalo ibu – ibu itu dokter (aku pun heran karena sama sekali tidak menanampakkan sebagai dokter… apakah itu dokter beneran yak ?) tersenyum dengan manisnya…

“Silahkan duduk mas” bu dokter itu berujar..
“Terima Kasih… ” sahutku..
“Ada keluhan apa mas ?” bu dokter kembali berujar..
“ini dok, saya mau minta surat sehat..” kataku..
“Buat apa ?” bu dokter menanggapiku…
“Buat melamar kerja..” jawabku..
“Melamar kerja dimana ?” bu dokter kembali bertanya..
“Di BTN dan BSM bu.., mereka pada minta aneh – aneh, ya ini salah satunya, surat sehat … ” jawabku lagi..
“Ohh… ya…, Hmmm.. pernah sakit yang sampai diopname gak bu ?” bu dokter kembali menyahut…
“Engga pernah sih dok, paling banter gejala demam berdarah…” jawabku..
“Wah itu sih gak apa-apa… berat sama tingginya berapa ?” bu dokter kembali bertanya…
“Berat 68 Kg, Tinggi 168 cm…” jawabku…

Setelah beberapa saat, bu dokternya pun sudah siap dengan surat keterangan dokternya… baru nyadar kalo dari tadi bu dokternya nanya – nanya sambil nulis itu ternyata lagi nulis surat keterangan dokter to ? whuaaa….

“Ini surat sehatnya mas.. a.k.a surat keterangan dokter ” ujar bu dokter..

“mas-nya ke tempat pendaftaran pasien lagi biar suratnya dicap…” ujar bu dokter lagi…

Sejenak aku tertegun melihat surat keterangan dokter itu sudah ditangan, koq ada yang aneh ya menurutku, koq gak sama sekali diperiksa ya ? whuahahahha… aku pun tersenyum – senyum sendiri mengalami kejadian ini, koq bisa ya dinyatakan “SEHAT” tanpa sama sekali diperiksa apapun, setidaknya ditensi kek, diperiksa ini itu, atau apalah sesuai standar, masa sih dokternya bisa percaya aja kalo aku nih gak mempunyai penyakit yang mematikan tanpa ada bukti – bukti yang akurat sehigga dokternya bisa mengambil keputusan apakah aku ini sehat atau tidak…

Aku pun ngakak – ngakak dalam hati, sampai keluar dari puskesmas itu pun aku masih ngakak – ngakak, kekekekke…., yah walaupun puskesmas menjadi andalan bagi warga yang ingin mendapatkan pelayanan kesehatan yang tidak mahal, menurutku standarnya perlu ditingkatkan, jadi dari hanya sekedar “mempercayai” omongan pasien dengan “standar operasi” seorang dokter untuk memutuskan sesuatu..

Sampai sekarang pun aku masih ngakak – ngakak mengingat kejadian itu…

About these ads

Written by kudzi

April 27, 2008 at 1:58 pm

6 Tanggapan

Subscribe to comments with RSS.

  1. ya klo bisa jawab tu brarti “sehat” kuj…
    hahaha…
    namanya jg pusksemas, coba de klo ke lab ky prodia atw cito. kira2 y menyesuaikan harga lah :mrgreen:

    ferdi

    April 27, 2008 at 4:12 pm

  2. hohoho.. rasanya yang namanya minta surat keterangan sehat di puskesmas emang begitu deeeeh, cuma ditanya-tanya doang. apalagi kalo bilang buat kepentingan melamar kerja, langsung keluar seketika surat sehatnya.. mungkin dokternya ngerti kali kalo belum kerja ndak punya duit buat medical check-up dalam pengertian sebenarnya… hihihihi

    Chic

    April 30, 2008 at 2:20 am

  3. jangan2 itu dokter jadi2an….
    hhhiiiiii…..

    wib

    Mei 9, 2008 at 8:54 am

  4. sama, di puskesmas deket pasar concat juga cuma diraba raba trus dibilang sehat hehe.. :-)

    yudi

    Mei 13, 2008 at 11:48 am

  5. sama..
    barusan jg minta surat sehat d puskesmas…
    cuman ditanyain bwt apa mas?
    trus ditanyain tinggi n berat badan berapa?
    langsung deh jd suratnya
    hehehe…
    pdhal kn ku lg sakit perut plus batuk2…
    tp tetap dinyatakan SEHAT!!!

    namaku uan

    April 29, 2009 at 9:36 am

  6. mantab gan,,,

    Dr. wakatobi pranyot

    Mei 6, 2011 at 2:31 am


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: